Makalah Penilaian kemampuan matematika

Makalah penilaian kemampuan matematika adalah judul dari artikel kali ini. Sebelum kalian mendownload makalah penilaian kemampuan matematika alangkah baiknya sharematika mengucapkan salam sapa untuk sahabat sharematika semua, berjumpa lagi dengan sharematika blog yang membahas semua materi matematika secara lengkap.
Pada kesempatan kali ini sharematika berbagi makalah penilaian kemampuan matematika, barangkali sahabat sharematika membuatuhkan suatu makalah penilaian kemampuan matematika sebagai referensi, kalian bisa mendownload makalah penilaian kemampuan matematika dibawah ini:


BABIX
PENILAIAN KEMAMPUAN MATEMATIKA

A.    Pengertian Penilaian Kemampuan Matematika
      Penilaian adalah suatu kegiatan mengambil suatu keputusan terhadap sesuatu dengan ukuran baik atau buruk (Suharsimi Arikunto, 2001 :4). Adapun pengertian lain, penilaian adalah penerapan berbagai cara dan penggunaan beragam alat penilaian untuk memperoleh informasi tentang sejauhmana hasil belajar peserta didik atau ketercapaian kompetensi (rangkaian kemampuan) peserta didik (Akhmad Sudrajat, 2008). Penilaian meruapakan proses menentukan nilai atau objek, dengan menggunakan ukuran atau kriteria tertentu. Salah satu ciru penilaian adalah adanya obyek atau program yang dinilai dan adanya kriteria sebagai dasar untuk membandingkan antara kenyataan dengan kriteria atau apa yang seharusnya. Inti penilaian yaitu proses menentukan nilai pada obyek tertentu berdasarkan suatu kriteria tertentu. (Kusno, 2007).
      Dalam PP. 19/2005 tentang Standar Nasional Pendidikan Bab I Pasal 1 ayat 17 dikemukakan bahwa " Penilaian adalah proses pengumpulan dan pengolahan informasi untuk mengukur pencapaian hasil belajar peserta didik".

      Dari beberapa pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa penilaian adalah pengambilan suatu keputusan atas pengukuran yang telah dilaksanakan dan penilaian adalah bersifat kualitatif.Sedangkan matematika sendiri adalah bahasa yang melambangkan makna dari serangkaian pernyataan yang ingin kita sampaikan.
      Kemampuan berasal dari kata "mampu" yang mempunyai arti kesanggupan, kecakapan, atau kekuatan (Poerwadarminta, 2005 :707).
      Sedangkan menurut Uno (2008), " Kemampuan adalah merujuk pada kinerja seseorang dalam suatu pekerjaan yang bisa dilihat dari pikiran, sikap m dan perilakunya".
      Sedangkan kemampuan matematika didefinisikan oleh NCTM (1999) sebagai "Mathematical power includes the ability to explore, conjecture, and reason logically; to solve non-noutine problems; to communicate about and through mathematics; and to connect ideas within mathematics and berween mathematics and other intellectual activity". ("Kemampuan matematika, selain kemampuan untuk menggali, menyusun konjektur, dan membuat alasan-alasan secara logis, untuk memecahkan masalah non rutin, untuk berkomunikasi mengenai dan melalui matematika, dan untuk menghubungkan berbagai ide-ide dalam matematika dan diantara matematika dan aktifitas intelektual lainnya"). Sedangkan menurut Pinellas County Schools, Division of Curriculum and Instruction Secondary Mathematics, kemampuan matematis (Mathematical Abilities) adalah pengetahuan dan keterampilan dasar yang diperlukan untuk dapat melakukan manipulasi matematika meliputi pemahaman konsep dan pengetahuanprosedural. Daya matematika juga meliputi pengembangan kepercayaan diri dan disposisi untuk mencari, mengevaluasi dan menggunakan informasi kuantitatif dan spasial dalam menyelesaikan masalah dan mengambil keputusan.
      Selanjutnya, menurut The Massachusetts Mathematics Framework 1996 (dalam Department of Education, 1996), pengembangan daya matematis dapat dilakukan melalui pemecahan masalah (problem solving), komunikasi (communication), penalaran (reasoning), koneksi (conection), dan implikasinya, misalnya : kritis, jujur, disiplin, taat asas, percaya diri, dan tanggung jawab ).
      Jadi, dapat disimpulkan penilaian kemampuan matematika adalah proses/cara dalam menentukan nilai dengan menggunakan ukuran/kriteria tertentu untuk mengetahui kesanggupan atau kecakapan matematika.

Selengkapnya bisa didownload dibawah ini :

Semoga makalah penilaian kemampuan matematika bermanfaat untuk sahabat sharematika semua. salam sukses

Download permendikbud kurikulum 2013 lengkap

Download permendikbud kurikulum 2013 lengkap adalah judul dari postingan kali ini. Sebelum kalian mendownload permendikbud kurikulum 2013 alangkah baiknya sharematika mengucapkan salam sapa untuk sahabat sharematika semua, berjumpa lagi dengan sharematika, blog yang membahas semua materi matematika lengkap.
Mungkin cukup basa basinya, kalian bisa mendownload permendikbud kurikulum 2013 lengkap dibawah ini :

Download Buku siswa kurikulum 2013

Buku siswa kurikulum 2013 adalah judul dari postingan kali ini. Sebelum kita kalian mendownload buku siswa kurikulum 2013 ini, alangkah baiknya sharematika mengucapkan salam sapa terlebih dahulu, Berjumpa lagi dengan sharematika blog yang membahas semua materi matematika secara lengkap. Mungkin cukup basa basinya, dan berikut dibawah ini adalah buku siswa kelas 7 kurikulum 2013. Silahkan sahabat 4soalmatematika bisa download dibawah ini :







Model-model pengembangan bahan ajar



BABVI
MODEL-MODEL PENGEMBANGAN BAHAN AJAR
a.        Model Pengembangan menurut Kemp
Menurut Kemp (dalam Rusdi, 2008) Pengembangan perangkat merupakan suatu lingkaran yang kontinum. Tiap-tiap langkah pengembangan berhubungan langsung dengan aktifitas revisi. Pengembangan perangkat model Kemp memberi kesempatan kepada para pengembang untuk dapat memulai dari komponen manapun. Namun karena kurikulum yang berlaku secara nasional di Indonesia dan berorientasi pada tujuan, maka seyogyanya proses pengembangan itu dimulai dari tujuan. Secara umum model pengembangan menurut Kemp adalah:


Text Box: RevisiText Box: Revisi
 













                                                    


Evaluasi formatif
 
 


        Gambar 9 : Diagram model pengembangan sistem pembelajaran menurut   Kemp.
Model pengembangan ini memuat unsur-unsur rencana perancangan pembelajaran sebagai berikut:
1)        Identifikasi masalah pembelajaran. Tujuan dari tahapan ini adalah mengidentifikasi antara tujuan menurut kurikulum yang berlaku dengan fakta yang terjadi di lapangan baik yang menyangkut model, pendekatan, metode, teknik maupun strategi yang digunakan guru.
2)        Analisis Siswa, untuk mengetahui tingkah laku awal dan karateristik siswa yang meliputi ciri, kemampuan dan pengalaman siswa.
3)        Analisis Tugas yaitu kumpulan prosedur untuk menentukan isi suatu pengajaran, analisis konsep, analisis pemrosesan informasi, dan analisis prosedural untuk memudahkan pemahaman dan penguasaan tentang tugas-tugas belajar dan tujuan pembelajaran yang dituangkan dalam RPP dan LKS.
4)        Merumuskan Indikator. Analisis ini berfungsi sebagai (a) alat untuk mendesain kegiatan pembelajaran, (b) kerangka kerja dalam merencanakan mengevaluasi hasil belajar siswa, dan (c) panduan siswa dalam belajar.
5)        Penyusunan Instrumen Evaluasi bertujuan untuk menilai hasil belajar, kriteria  penilaian yang digunakan adalah penilaian acuan patokan, hal ini dimaksudkan untuk mengukur ketuntasan pencapaian kompetensi dasar. Pemilihan strategi pembelajaran yang sesuai dengan tujuan meliputi: pemilihan model, pendekatan, metode, pemilihan format, yang dapat memberikan pengalaman yang berguna untuk mencapai tujuan pembelajaran.
6)        Pemilihan media atau sumber belajar. Keberhasilan pembelajaran sangat tergantung pada penggunaan sumber pembelajaran atau media yang dipilih, jika sumber-sumber pembelajaran dipilih dan disiapkan dengan hati-hati, maka dapat memenuhi tujuan pembelajaran.
7)        Merinci pelayanan penunjang yang diperlukan untuk mengembangkan dan melaksanakan semua kegiatan dan untuk memperoleh atau membuat bahan.
8)        Menyiapkan evaluasi hasil belajar dan hasil program.
9)        Melakukan kegiatan revisi perangkat pembelajaran, setiap langkah rancangan pembelajaran selalu dihubungkan dengan revisi. Kegiatan ini dimaksudkan untuk mengevaluasi dan memperbaiki rancangan yang dibuat.
b.        Model Pengembangan Pembelajaran Menurut Dick & Care
Perancangan pengajaran menurut sistem pendekatan model Dick & Carey, yang dikembangkan oleh Walter Dick & Lou Carey (dalam Rusdi, 2008). Model pengembangan ini ada kemiripan dengan model yang dikembangkan Kemp, tetapi ditambah dengan komponen melaksanakan analisis pembelajaran, terdapat beberapa komponen yang akan dilewati di dalam proses pengembangan dan perencanaan tersebut. Urutan perencanaan dan pengembangan ditunjukkan pada gambar 10 berikut :


 



















Gambar 10 : Model Perancangan dan Pengembangan Pengajaran  Menurut Dick & Carey (dalam  Rusdi, 2008)

Dari model di atas dapat digambarkan sebagai berikut:
1)        Identifikasi Tujuan (Identity Instruyctional Goals). Tahap awal model ini adalah menentukan apa yang diinginkan agar siswan dapat melakukannya ketika mereka telah menyelesaikan program pengajaran. Definisi tujuan pengajaran mungkin mengacu pada kurikulum tertentu atau mungkin juga berasal dari daftar tujuan sebagai hasil need assessment atau dari pengalaman praktek dengan kesulitan belajar siswa di dalam kelas.
2)        Melakukan Analisis Instruksional (Conducting a goal Analysis). Setelah mengidentifikasi tujuan pembelajaran, maka akan ditentukan apa tipe belajar yang dibutuhkan siswa. Tujuan yang dianalisis untuk mengidentifikasi keterampilan yang lebih khusus lagi yang harus dipelajari. Analisis ini akan menghasilkan carta atau diagram tentang keterampilan-keterampilan/konsep dan menunjukkan keterkaitan antara keterampilan konsep tersebut.
3)        Mengidentifikasi Tingkah Laku Awal/Karakteristik Siswa (Identity Entry Behaviours, Characteristic) Ketika melakukan analisis terhadap keterampilan-keterampilan yang perlu dilatihkan dan tahapan prosedur yang perlu dilewati, juga harus dipertimbangkan keterampilan apa yang telah dimiliki siswa saat mulai mengikuti pengajaran. Yang penting juga untuk diidentifikasi adalah karakteristik khusus siswa yang mungkin ada hubungannya dengan rancangan aktivitas-aktivitas pengajaran
4)        Merumuskan Tujuan Kinerja (Write Performance Objectives) Berdasarkan analisis instruksional dan pernyataan tentang tingkah laku awal siswa, selanjutnya akan dirumuskan pernyataan khusus tentang apa yang harus dilakukan siswa setelah menyelesaikan pembelajaran.
5)        Pengembangan Tes Acuan Patokan (developing criterian-referenced test items). Pengembangan Tes Acuan Patokan didasarkan pada tujuan yang telah dirumuskan, pengebangan butir assessmen untuk mengukur kemampuan siswa seperti yang diperkirakan dalam tujuan
6)        Pengembangan strategi Pengajaran (develop instructional strategy). Informasi dari lima tahap sebelumnya, maka selanjutnya akan mengidentifikasi yang akan digunakan untuk mencapai tujuan akhir. Strategi akan meliputi aktivitas preinstruksional, penyampaian informasi, praktek dan balikan, testing, yang dilakukan lewat aktivitas.
7)        Pengembangan atau Memilih Pengajaran (develop and select instructional materials). Tahap ini akan digunakan strategi pengajaran untuk menghasilkan pengajaran yang meliputi petunjuk untuk siswa, bahan pelajaran, tes dan panduan guru.
8)        Merancang dan Melaksanakan Evaluasi Formatif (design and conduct formative evaluation). Evaluasi dilakukan untuk mengumpulkan data yang akan digunakan untuk mengidentifikasi bagaimana meningkatkan pengajaran.
9)        Menulis Perangkat (design and conduct summative evaluation). Hasil-hasil pada tahap di atas dijadikan dasar untuk menulis perangkat yang dibutuhkan. Hasil perangkat selanjutnya divalidasi dan diujicobakan di kelas/diimplementasikan di kelas.
10)    Revisi Pengajaran (instructional revitions). Tahap ini mengulangi siklus pengembangan perangkat pengajaran. Data dari evaluasi sumatif yang telah dilakukan pada tahap sebelumnya diringkas dan dianalisis serta diinterpretasikan untuk diidentifikasi kesulitan yang dialami oleh siswa dalam mencapai tujuan pembelajaran. Begitu pula masukan dari hasil implementasi dari pakar/validator.
c.         Model Pengembangan 4-D
Model pengembangan 4-D (Four D) merupakan model pengembangan perangkat pembelajaran. Model ini dikembangkan oleh S. Thiagarajan, Dorothy S. Semmel, dan Melvyn I. Semmel. Model pengembangan 4D terdiri atas 4 tahap utama yaitu: (1) Define (Pembatasan), (2) Design (Perancangan), (3) Develop (Pengembangan) dan Disseminate (Penyebaran), atau diadaptasi Model 4-P, yaitu Pendefinisian, Perancangan, Pengembangan, dan Penyebaran seperti pada gambar 11 berikut:





Text Box: pengidentifikasianText Box: PenyebaranText Box: perancanganText Box: Pengembangan
 



























Gambar 11 : Model Pengembangan Perangkat Pembelajaran 4-D Thiagarajan (dalam Rusdi, 2008)

Secara garis besar keempat tahap tersebut sebagai berikut (dalam Rusdi) :
1)        Tahap Pendefinisian (define). Tujuan tahap ini adalah menentapkan dan mendefinisikan syarat-syarat pembelajaran di awali dengan analisis tujuan dari batasan materi yang dikembangkan perangkatnya. Tahap ini meliputi 5 langkah pokok, yaitu: (a) Analisis awal akhir, (b) Analisis siswa, (c) Analisis tugas. (d) Analisis konsep, dan (e) Perumusan tujuan pembelajaran.
2)        Tahap Perancangan (Design ). Tujuan tahap ini adalah menyiapkan prototipe perangkat pembelajaran. Tahap ini terdiri dari empat langkah yaitu, (a) Penyusunan tes acuan patokan, merupakan langkah awal yang menghubungkan antara tahap define dan tahap design. Tes disusun berdasarkan hasil perumusan Tujuan Pembelajaran Khusus (Kompetensi Dasar dalam kurikukum KTSP). Tes ini merupakan suatu alat mengukur terjadinya perubahan tingkah laku pada diri siswa setelah kegiatan belajar mengajar, (b) Pemilihan media yang sesuai tujuan, untuk menyampaikan materi pelajaran, (c) Pemilihan format. Di dalam pemilihan format ini misalnya dapat dilakukan dengan mengkaji format-format perangkat yang sudah ada dan yang dikembangkan di negara-negara yang lebih maju.
3)        Tahap Pengembangan (Develop). Tujuan tahap ini adalah untuk menghasilkan perangkat pembelajaran yang sudah direvisi berdasarkan masukan dari pakar. Tahap ini meliputi: (a) validasi perangkat oleh para pakar diikuti dengan revisi, (b) simulasi yaitu kegiatan mengoperasionalkan rencana pengajaran, dan (c) uji coba terbatas dengan siswa yang sesungguhnya. Hasil tahap (b) dan (c) digunakan sebagai dasar revisi. Langkah berikutnya adalah uji coba lebih lanjut dengan siswa yang sesuai dengan kelas sesungguhnya.
4)        Tahap penyebaran (Disseminate). Pada tahap ini merupakan tahap penggunaan perangkat yang telah dikembangkan pada skala yang lebih luas misalnya di kelas lain, di sekolah lain, oleh guru yang lain. Tujuan lain adalah untuk menguji efektivitas penggunaan perangkat di dalam KBM.


d.        Model PPSI (Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional)
Model pengembangan PPSI dilakukan untuk rancangan pembelajaran sebagaimana bagan berikut :


 















Gambar  12 : Model pengembangan PPSI Menurut Mudhofir (dalam Rusdi, 2008)

Secara garis besar, model pengembangan PPSI mengikuti pola dan siklus pengembangan yang mencakup: (1) perumusan tujuan, (2) pengembangan alat evaluasi, (3) kegiatan belajar, (4) pengembangan program kegiatan, (5) pelaksanaan pengembangan. Sesuai bagan di atas, perumusan tujuan menjadi dasar bagi penentuan alat evaluasi pembelajaran dan rumusan kegiatan belajar. Rumusan kegiatan belajar lebih lanjut menjadi dasar pengembangan program kegiatan, yang selanjutnya adalah pelaksanaan pengembangan. Hasil pelaksanaan tentunya dievaluasi, dan selanjutnya hasil evaluasi digunakan untuk merevisi pengembangan program kegiatan, rumusan kegiatan belajar, dan alat  evaluasi.
Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan dapat ditarik kesimpulan bahwa ada model pengambangan sistem pembelajaran dan ada pula model pengembangan perangkat pembelajaran. Diagram diatas menggambarkan bahwa PPSI, model Kemp, model Dick dan Carey bukan khusus model pengembangan perangkat melainkan model pengembangan sistem pembelajaran. Jadi terlihat bahwa model Thiagarajan khusus merupakan pengembangan perangkat pembelajaran yang secara detail menjelaskan langkah-langkah operasional pengembangan perangkat, model ini lebih terinci dan lebih sistematis.


Daftar Pustaka
Rusdi, Andi. 2008. Model Pengembangan Perangkat Pembelajaran. [Tersedia]. Online : http://anrusmath.wordpress.com/2008/08/16/pengembangan/. Diakses Tanggal 13 Desember 2009